Tuesday, June 28, 2022
HomeIndonesiaOrang, bukan angka: Nunik Herawati Hudojo, guru yang peduli tanpa henti untuk...

Orang, bukan angka: Nunik Herawati Hudojo, guru yang peduli tanpa henti untuk orang lain

Nunik Herawati Hudojo adalah seorang ibu rumah tangga, seorang ibu, guru dan memiliki rumah kos, depot dan warung makan yang menyajikan makanan rumahan. Dalam komunitasnya, dia dikenal sangat peduli tentang pendidikan dan berbagi apa pun yang dia miliki dengan yang kurang beruntung. Nunik meninggal pada 15 Desember 2020, di Malang, Jawa Timur, karena COVID-19. Dia berusia 57 tahun.

Bayu Dwityo Wicaksono, seorang jurnalis berusia 30 tahun, mengatakan ibunya telah membentuk orang yang telah menjadi dirinya. “Dia seperti teman dekat. Saya bisa berbicara dengan ibu saya tentang apa pun yang saya alami, apakah itu tentang pekerjaan atau masalah pribadi.”

Nunik lahir di Blitar, Jawa Timur, dan bertemu dengan suaminya, Bambang Irianto, di Malang. Mereka memulai hubungan mereka di sekolah menengah dan menikah tepat setelah kelulusan universitas mereka.

“Karena ibu saya sedang menempuh pendidikan di Malang, mereka harus memiliki hubungan jarak jauh. Mereka menikah beberapa bulan setelah bertemu lagi,” kata Bayu sambil tersenyum.

Mereka beberapa kali pindah, termasuk ke Bandung, tempat Nunik bekerja sebagai guru sains dari tahun 1980 hingga 1985. Dia kemudian pindah bersama suaminya ke Tarakan, Kalimantan Utara, di mana ia memiliki keluarganya.

Sebelum menetap kembali di Malang pada tahun 1998, Nunik mendirikan playgroup pertama di Pulau Tarakan pada tahun 1993, menamainya Palapa. Dia dan lima temannya menggunakan tabungan mereka sendiri untuk mendirikan sekolah. Sekarang disebut KB Telkom Tarakan.

“Saat itu, tidak ada sekolah yang menawarkan pelajaran bahasa Inggris di daerah tersebut. Pada awalnya, ibu saya dan teman-temannya bekerja sebagai sukarelawan. Mereka melakukan segalanya mulai dari mengajar hingga mendanai sekolah. Beberapa buku adalah sumbangan mereka sendiri.”

Education was very important to Nunik, a Biology graduate from the State University of Malang. From a young age, Bayu said, his mother had given him English lessons by having him watch English-language TV shows without the subtitles. She also taught him to read and write before preschool.

Nunik cared deeply about others. “My mom always taught us that under no circumstances should we forget to help others. Sharing is caring. She always told me that help doesn't always have to be material,” Bayu said.

This spirit of generosity was a major part of Nunik’s personality. Before opening the depot in front of her house, she opened a small store. “My mother used to own a small store, but she made sure she did not overcharge her customers. Because all the items sold by my mother were very cheap, a nearby school canteen that wasn’t able to sell [its products] took it personally and confronted my mom,” he said.

For the children: Nunik Herawati Hudojo (fourth left) with colleagues at the first anniversary of the Palapa Playgroup.For the children: Nunik Herawati Hudojo (fourth left) with colleagues at the first anniversary of the Palapa Playgroup. (JP/Courtesy of Bayu Dwityo Wicaksono)

Bayu juga mengenang bahwa ibunya sering merawat dan terkadang membesarkan anak-anak yang kurang beruntung. Keluarga ini digunakan untuk mengadopsi anak-anak dan anak-anak yang ditinggalkan dari keluarga yang tidak stabil. Nunik memberinya anak angkat cinta dan mengirim mereka ke sekolah. Bayu mengatakan salah satu anak yang diadopsi oleh Nunik kini memegang pekerjaan tetap dan tidak lagi mencari nafkah di pinggir jalan. “Ibu dan ayah saya berhenti mengadopsi anak-anak setelah ayah saya pensiun karena ayah saya hanya bisa mendukung keluarga utamanya setelah pensiun. Anak terakhir yang mereka adopsi adalah anak terlantar yang mereka temukan di depan sebuah toko di Malang. Dia sekarang adalah orang yang mandiri.”

Ketika memulai bisnis pendirian makanan dan akomodasi mahasiswa, Nunik menerapkan prinsip yang sama. “Ibuku adalah orang yang murah hati. Kepada siapa pun yang memesan makanan, dia akan memberikan porsi atau tambahan tambahan tambahan,” kata Bayu. Karena warung makan dan akomodasi mahasiswa Nunik terletak di dekat universitas, mereka sibuk selama minggu orientasi mahasiswa.

Selama masa-masa ini, dia akan membuat bisnis tetap buka terlambat, menunggu siswa menyelesaikan tugas mereka.

Karena kebaikannya, banyak siswa, terutama mereka yang datang dari kota lain, menganggap Nunik sebagai sesuatu dari ibu angkat. “Saya berkali-kali mengatakan kepadanya bahwa itu berbahaya baginya dan saudara perempuan saya untuk mengurus akomodasi sendiri. Ayahku sering bepergian ke luar kota untuk bekerja, jadi aku khawatir tentang keselamatan mereka. Tapi tidak ada yang akan menghentikannya,” katanya.

Dewi, 28 tahun yang memilih menggunakan nama yang berbeda untuk artikel ini, tinggal di kos-kosan Nunik saat ia berada di universitas. Sebuah, saat tinggal di sana, dia jatuh dari sepeda motor. Menjadi muda, dia takut bahwa orang tuanya akan memarahinya.

Good memories: Nunik Herawati Hudojo during a family holiday.

“Ibu Nunik memanggil terapis pijat untuk saya. Dia juga membantu saya pergi ke kamar mandi dan [mengizinkan saya] tidur di salah satu kamar anaknya. Setelah saya lulus, saya terus berhubungan dengannya. Dia selalu mengingatkan saya untuk berdoa, ” kata Dewi.

Kepergian Nunik menjadi kejutan besar bagi keluarganya karena ia secara konsisten mematuhi protokol kesehatan. Dia selalu memakai masker dan menghindari keramaian selama pandemi. Sebelum sakit, ia sempat menjumpai tamu yang tidak mengikuti protokol kesehatan dan meremehkan COVID-19.

“Memang ada saat keluarga tidak memakai masker. Mereka mengira kematian ada di tangan Tuhan, padahal sudah diperingatkan,” kata Bayu.

Nunik meninggalkan suaminya, Bambang Irianto, dan dua anaknya, Bayu dan Kartika. Bambang dan Kartika selamat dari COVID-19 pada Desember 2020.

“Ibuku memberitahuku dan saudara perempuanku, ‘Ayahmu dan aku meninggalkan kampung halaman kami. Kami harus bertahan hidup sendiri. Saya harap jika Anda baik kepada orang asing, dunia akan memperlakukan Anda berdua dengan baik atau bahkan lebih baik pada gilirannya. Saya harap karma baik datang kepada kita.’ Itu adalah keinginannya.”

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments